Prosedur Permohonan Wali Hakim

April 21, 2014

prosedur wali hakim

Contoh STEP BY STEP PERMOHONAN NIKAH DENGAN WALI HAKIM dgn NCR

Step 1

Sila isi borang di NCR, kalau yang menggunakan wali hakim, click wali hakim and blank the form for wali, tok kadi and so on.(Klo guna walk-in, mintalah BORANG PERMOHONAN WALI HAKIM/WALI ENGGAN kat kerani JAI yang bertugas)

Step 2

Bila borang permohonan lelaki dah siap, print borang korang (permohonan perempuan) and bawak 2 orang saksi (lelaki, jiran atau kawan) pergi jumpe jurunikah, sign borang permohonan depan juru nikah – ini untuk pengesahan borang je. (Sabtu& Ahad pon boleh)

Step 3

Bawak borang permohonan lelaki & permohonan perempuan (termasuk form yang tak lengkap – form wali dan tok kadi) ke PAID (Pejabat Agama Islam Daerah) tempat korang. Mohon borang wali hakim. – yang ni makan mase 2 hari. (Waktu Bekerja)

Step 4

Bile PAID dah luluskan borang permohonan nikah, diorang akan bagi 3 borang

  • (TIADA WALI NASAB/MUAALAF/WALI ENGGAN)
  • Borang MS3
  • Borang Afidavit
  • Borang Maklumat Diri

Step 5

Sila isi dan kemukakan pada pihak mahkamah syariah (tolong pakai longgar-longgar sikit baju – hormat tok2 imam & tuan hakim kat sane):

  • 2 set Copy of borang permohonan lelaki
  • 2 set copies of borang permohonan perempuan
  • 2 set copies of sijil kematian ayah
  • 2 set copies of sijil nikah ibu bapa
  • 2 copies of ic
  • 2 copies of birth certificate
  • Bagi 2 nama saksi (LELAKI) untuk angkat sumpah

Balik la rumah dulu, tunggu sampai diorang call buat appointment untuk angkat sumpah

Step 6

Once diorang dah call bagi tarikh, ambil cuti sebab appointment angkat sumpah pada hari bekerja

  • Sila datang awal
  • Sila bawak 2 saksi yang paling dekat dengan kita
  • Bawak Original Cert of
  1. I/C
  2. Sijil Kelahiran
  3. Sijil Kematian Ayah
  4. Sijil Perkahwinan Ibu & Ayah

Bila dah sampai turn, hakim akan tanya kenapa nak mintak wali hakim/wali enggan, so alasan kene kukuh n tally dengan alasan saksi.

Tunggu hakim signed the approval document, pastu dah boleh pass pada PAID dan bagi tarikh pd PAID. PAID akan bagi borang original nikah, sila isi nama anda dan pasangan untuk kegunaan hari nikah

Step 7

Tunggu hari nikah. Buat solat istikharah & taubat.  Baca Bismillah dan jangan lupa bawak borang original nikah OK…

SELAMAT BERJUANG GUYS  🙂

Advertisements

Hukum Menikahi Orang Musyrik & Ahlul Kitab

Disember 17, 2012

“Dan janganlah kamu menikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mukmin lebih baik dari orang musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran.” (Al-Baqarah:221)

وَلاَ تَنكِحُواْ الْمُشْرِكَاتِ حَتَّى يُؤْمِنَّ وَلأَمَةٌ مُّؤْمِنَةٌ خَيْرٌ مِّن مُّشْرِكَةٍ وَلَوْ أَعْجَبَتْكُمْ وَلاَ تُنكِحُواْ الْمُشِرِكِينَ حَتَّى يُؤْمِنُواْ وَلَعَبْدٌ مُّؤْمِنٌ خَيْرٌ مِّن مُّشْرِكٍ وَلَوْ أَعْجَبَكُمْ أُوْلَـئِكَ يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ وَاللّهُ يَدْعُوَ إِلَى الْجَنَّةِ وَالْمَغْفِرَةِ بِإِذْنِهِ وَيُبَيِّنُ آيَاتِهِ

لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ

Kata musyrikah atau musyrik dalam ayat di atas artinya seorang yang menyekutukan Allah. Imam Al Ashfahani membagi makna al syirk dua macam:

 

Baca baki entri ini »


.:: HUKUM NIKAH ::. PEREMPUAN YANG HARAM DINIKAHI

April 17, 2011

~ Menikah dengan anak Paman ~

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Pak Ustad saya mau bertanya tentang hukumnya menikahi anak perempuan dari paman. Saya sedang menjalin hubungan dengan seorang perempuan dan Insya Allah kami berniat akan melangkah ke jenjang pernikahan. yang menjadi ganjalan kami selama ini adalah bahwa kami masih bersaudara, tepatnya calon istri saya adalah anak paman saya. (ayah pacar saya adalah adik dari orang tua (bapak) saya) menurut hukum Islam bolehkan kami menikah ? mohon jawabannya karena kami takut kalau memang pernikahan kami itu nantinya dilarang oleh agama

Wassalam eddy

Waalaikumussalam Wr Wb

Saudara Edi yang dirahmati Allah swt

Diantara syarat-syarat pernikahan adalah bahwa wanita yang akan dinikahinya itu adalah bukan termasuk didalam kelompok orang-orang yang tidak boleh dinikahi.

perempuan yang haram dinikahi - munajahcinta

Orang-orang yang tidak boleh dinikahi berdasarkan nash-nash ;

1. Dikarenakan hubungan nasab ada tujuh orang yaitu ibu keatas (nenek dst), anak perempuan kebawah (cucu perempuan dst), saudara perempuan, saudara perempuan dari ayah, saudara perempuan dari ibu, anak perempuan dari saudara laki-laki (keponakan) dan anak perempuan dari saudara perempuan (keponakan). Firman Allah swt :

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالاَتُكُمْ وَبَنَاتُ الأَخِ وَبَنَاتُ الأُخْتِ

Artinya : “diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan; saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara bapakmu yang perempuan; saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan.” (QS. An Nisaa : 23)

2. Dikarenakan susuan ada dua orang yaitu ibu yang menyusui dan saudara perempuan sesusuan, sebagaimana firman Allah swt :


وَأُمَّهَاتُكُمُ اللاَّتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُم مِّنَ الرَّضَاعَةِ

Artinya ” ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan” (QS. An Nisaa : 23)

3. Dan dikarenakan perkawinan (besan) ada empat orang yaitu : ibu istri, anak istri dari suami yang lain, istri ayah dan istri anak. Firman Allah swt :

وَأُمَّهَاتُ نِسَآئِكُمْ وَرَبَائِبُكُمُ اللاَّتِي فِي حُجُورِكُم مِّن نِّسَآئِكُمُ اللاَّتِي دَخَلْتُم بِهِنَّ فَإِن لَّمْ تَكُونُواْ دَخَلْتُم بِهِنَّ فَلاَ جُنَاحَ عَلَيْكُمْ

Artinya : “ibu-ibu isterimu (mertua); anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campur dengan isterimu itu (dan sudah kamu ceraikan), Maka tidak berdosa kamu mengawininya.” (QS. An Nisaa : 23)
Artinya : “dan janganlah kamu kawini wanita-wanita yang telah dikawini oleh ayahmu, terkecuali pada masa yang telah lampau.“ (QS. An Nisaa : 22)

Artinya : “(dan diharamkan bagimu) isteri-isteri anak kandungmu (menantu).” (QS. An Nisaa : 23)

4. Dikarenakan penggabungan yaitu istri dengan saudara perempuannya atau istri dengan bibinya, sebagaimana firman-Nya :

Artinya : “dan menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau.” (QS. An Nisaa : 23)

Jadi tidak ada larangan secara syar’i bagi anda untuk menikah dengan sepupu anda (anak dari paman anda).

Wallahu A’lam


:: HUKUM NIKAH :: Suami JANGAN Ikut Sedap Mulut…

November 9, 2009

2_229

Surah Al-Baqarah pada ayat 229 (2:229) menyatakan: “……Berbaiklah dengan cara yang maaruf atau bercerailah dengan cara yang baik,”.

Pasangan yang mahu bercerai haruslah memutuskan ikatan perkahwinan tersebut dengan cara yang baik. Ini adalah amat penting kerana walaupun ikatan perkahwinan tersebut terlerai, hubungan kekeluargaan antara yang seagama masih lagi wujud. Ini terutama sekali apabila terdapat anak-anak hasil perkahwinan tersebut. Ibu bapa haruslah jujur dan mementingkan tanggung jawab masing-masing terhadap anak mereka.

Ramai para suami melafazkan talak dalam keadaan sedang berang. Kajian sememangnya telah menunjukkan bahawa kebanyakan talak dilafazkan oleh suami ketika dalam keadaan marah.

Ada juga yang bergurau senda dengan ucapan atau lafaz talak. Malah ada yang menganggap dirinya berkuasa penuh sehingga bisa menjadikan talak tersebut sebagai ugutan yang memicu taklik.

Ada satu kisah dimana seorang suami bertengkar dengan si isteri kerana isterinya enggan mengurus keuangan keluarga. Padahal, uang juga tidak punya. Seperti yang kita tahu bahawa urusan keuangan keluarga itu bukanlah tanggungjawab isteri. Tetapi si suami tetap bersikeras memaksa isterinya untuk mengurus uang yang belum ada. Sehingga si suami memberi kata 2 kepada isteri.

“Kalau kamu mahu mengurus keuangan kita, bererti kamu mahu rumahtangga ini tetap utuh, seandainya kamu memilih sebaliknya, maka sebaliknya akan berlaku” Dengan itu si iateri bertanya, “Apakah maksud kamu dengan sebaliknya akan berlaku? Apa kamu berikan saya Taklik untuk jatuhnya talak bagi saya?” suaminya dengan ego menjawab, “Ya, saya berikan kamu taklik.” Si isteri lalu diam beberapa menit, dan akhirnya si isteri memilih untuk tidak mengurus keuangan keluarga. Kerana si isteri mengetahui bahawa mengurus keuangan tu bukanlah tanggungjawab seorang isteri. Apa yang terjadi selepas itu? Talak jatuh dan suaminya kemudian menangisi keputusan dan kata-katanya.

Para suami perlu maklum bahawa untuk jatuh talak ke atas isteri, apa yang perlu dilakukan adalah pelafazan talak tersebut. Ia bukanlah perkara yang boleh dipermainkan atau diambil ringan. Suami mempunyai tanggung jawab ke atas isteri dan keluarga dan seharusnya hanya melafazkan talak dengan cara yang berhemah.

Cara yang berhemah ini adalah melafazkan talak di dalam Mahkamah Syariah.

Di dalam kes yang mana suami telah melafazkan talak di luar Mahkamah Syariah, sama ada secara lisan, tulisan, taklik ataupun sindiran, talak tersebut akan jatuh sekiranya ia jelas atau terang (sarih).

Walaupun begitu, hanya Mahkamah Syariah yang mempunyai bidang kuasa untuk mengesahkan talak tersebut. Ini juga adalah kerana mahkamah mampu untuk melakukan penyiasatan bagi memastikan sama ada lafaz talak suami adalah sah mengikut hukum syarak. Suami dan saksi-saksi akan dipanggil untuk memberi bukti ke mahkamah. Mahkamah juga akan melihat kepada rukun-rukun perceraian atau talak.

Sebagai isteri pula, apabila keliru dengan ucapan suami yang seakan-akan menjatuhkan talak, haruslah dengan segera merujuk ke Mahkamah Syariah bagi mendapatkan kepastian mengenai kedudukan rumah tangga kalian. Perkara ini boleh dilakukan sendiri dan tidak perlu menunggu suami. Sila juga bawa sijil nikah yang asal bagi tujuan permohonan pengesahan.

Sekiranya talak telah jatuh, maka proses untuk berbaik semula adalah dengan cara rujuk.

Oleh kerana sebab ini juga adalah amat perlu bagi para isteri untuk memastikan sama ada talak telah jatuh bagi kali pertama atau kedua. Talak satu dan dua adalah berupa talak rajie iaitu talak yang boleh dirujuk.

Talak bagi kali ketiga tidak boleh dirujuk sehingga isteri berkahwin lain. Isteri harus menjalankan tanggung jawab sebagai isteri dan kemudiannya diceraikan dengan kerelaan tanpa paksaan. Kemudian barulah suami pertama boleh berkahwin semula dengannya dengan akad nikah dan mas kahwin yang baru.

Para isteri haruslah memaklumkan kepada Mahkamah Syariah mengenai lafaz atau ucapan suami tersebut.

Melafazkan talak di luar mahkamah adalah bertentangan dengan undang-undang. Sekiranya suami tersabit atas kesalahan ini maka beliau boleh dihukum denda tidak melebihi satu ribu ringgit atau penjara tidak melebihi enam bulan atau kedua-duanya sekali. Ini selaras dengan Seksyen 124 Akta.


:: HUKUM NIKAH :: Berlainan AGAMA TIDAK DIBOLEHKAN…

November 9, 2009

Perkahwinan dalam Islam merupakan salah satu perjanjian suci dan mengikat pasangan. Rujukan boleh dilakukan kepada Surah An-Nisa pada ayat 21:-

4_21

yang bermaksud:
“Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat.”

Di dalam dunia metropolitan ini, adalah tidak menjadi satu perkara asing bagi seseorang untuk jatuh cinta dengan seseorang yang berlainan bangsa dan agama. Apa yang perlu diketahui adalah apa yang patut dilakukan sekiranya pasangan ini mahu meneruskan perhubungan dengan tali perkahwinan.

Sememangnya terdapat beberapa pendapat ulama mengenai perkahwinan di antara mereka yang berlainan agama. Pendapat-pendapat ini juga berbeza bagi seorang lelaki dan perempuan muslim. Kita juga harus merujuk kepada sistem perundangan syariah.

Kita dapat merujuk kepada beberapa ayat di dalam al-Quran. Surah Al-Baqrah pada ayat 221:-

2_221

menyatakan bahawa;
“Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan kafir musyrik sebelum mereka beriman (memeluk agama Islam) dan sesungguhnya seorang hamba perempuan yang beriman itu lebih baik daripada perempuan kafir musyrik, sekalipun keadaannya menarik hati kamu. Orang kafir itu mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke syurga dan memberi keampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menjelaskan ayat-ayat-Nya (keterangan-keterangan hukum-Nya) kepada umat manusia supaya mereka dapat mengambil pelajaran (daripadanya).”

Di dalam Surah Al-Maidah Ayat 5 juga Allah telah menegaskan

5_5

“Dan (dihalalkan kamu berkahwin) dengan wanita yang menjaga kehormatan di antara wanita yang beriman dan wanita yang menjaga kehormatannya daripada kalangan orang yang diberikan kitab dahulu daripada kamu apabila kamu beri mereka mas kahwinnya, sedang kamu bernikah bukan berzina dan bukan pula kamu mengambil mereka menjadi perempuan simpanan. Dan sesiapa yang ingkar sesudah ia beriman, maka sesungguhnya gugurlah amalnya (yang baik) dan adalah ia pada hari akhirat kelak daripada orang yang rugi.”

Memusnahkan
Persoalan yang terdapat di dalam 2:221 adalah berhubung dengan situasi peperangan yang berlaku pada masa tersebut. peperangan ini bukan sahaja berkenaan mereka yang beragama lain tetapi bagi mereka yang mahu memusnahkan umat dan agama Islam.

Perkahwinan bersama mereka yang mahu memusnahkan umat Islam akan mengakibatkan pelbagai masalah dan komplikasi, malah perkahwinan yang telah wujud juga terpaksa diputuskan. Rujukan kepada Al-Mumtahanah, ayat 10.

60_10

Pendapat ulama ada menyatakan bahawa ayat yang tidak membenarkan perkahwinan ini hanya ditujukan kepada mereka yang menyembah berhala sahaja.

Ini bermakna bahawa perkahwinan bersama ahlil kitab (pasangan yang agamanya dari kitab yang terdahulu) adalah dibolehkan. Para ulama dengan merujuk kepada beberapa ayat di dalam al-Quran telah bersependapat bahawa ahlil kitab adalah mereka yang beriman dengan kitab Zabur, Taurat dan Injil.

Ahlil kitab termasuk kaum Saabin, dengan merujuk kepada al-Maidah, Ayat 69 yang menyatakan:

5_69

“Sesungguhnya orang yang beriman dan orang Yahudi dan orang Saabiin dan orang Nasrani sesiapa sahaja di antara mereka yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta beramal salih, maka tidaklah ada kebimbangan terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita.”

Dalam perundangan syariah di Kuala Lumpur pula, Bahagian II (Perkahwinan) Akta Undang-Undang Keluarga Islam (Wilayah Persekutuan 1984 perlu dirujuk. Seksyen 7 menyatakan bahawa setiap perkahwinan di Wilayah persekutuan haruslah mengikut peruntukan di dalam Akta dan diakadnikahkan menurut hukum syarak.

Seksyen ini memberi mahkamah bidang kuasa di dalam mana-mana perkahwinan di Kuala Lumpur.

Rujuk
Seksyen 10(1) menyatakan bahawa tiada seseorang lelaki boleh berkahwin dengan seseorang bukan Islam kecuali seorang `Kitabiyah‘.

bagi mentafsirkan `Kitabiyah’ Seksyen 2 Akta tersebut menyatakan bahawa `Kitabiyah’ adalah:
(a) Seorang perempuan dari keturunan Bani Ya’qub; atau
(b) seorang perempuan nasrani dari keturunan orang-orang nasrani sebelum Nabi Muhammad menjadi Rasul; atau
(c) seorang perempuan Yahudi dari keturunan orang-orang Yahudi sebelum Nabi Isa menjadi Rasul.

Oleh kerana setiap perkahwinan di Kuala Lumpur haruslah menurut peruntukan perundangan syariah maka kedua-dua seksyen ini haruslah dipatuhi. Ini bermakna sesiapa sahaja yang mahu berkahwin dengan seorang lelaki / perempuan yang beragama lain, harus menunjukkan bukti bakal pasangannya adalah seorang `Kitabiyah’ berdasarkan definisi yang telah ditetapkan di dalam Seksyen 2.

Sekiranya ini dapat dilakukan maka perkahwinan tersebut akan dibenarkan. Seperti yang tersebut di atas, Seksyen 7 menyatakan penggunaan hukum syarak sebagai salah satu syarat dalam mengakadnikahkan pasangan hukum syarak menurut Seksyen 2 bermaksud Undang-Undang Islam dalam mana-mana mazhab yang sah.

Alasan
Sekiranya mereka dapat memberi apa-apa alasan menurut hukum syarak yang membolehkan mereka berkahwin dengan pasangannya, maka alasan ini boleh dipertimbangkan oleh mahkamah.

Suatu permohonan boleh dikemukakan di mahkamah syariah.
Sememangnya terdapat negara lain yang membenarkan perkahwinan yang berlainan agama tetapi perkara yang sama tidak dibenarkan di negara kita (Malaysia). Kebanyakan perkahwinan tersebut merupakan perkahwinan sivil. Ini bermakna perkahwinan tersebut akan berada di bawah bidang kuasa dan undang-undang keluarga sivil.


.:: HUKUM NIKAH ::. PEREMPUAN YANG HARAM DINIKAHI

September 12, 2009

~ Menikahi Sepupu, Bolehkah? ~

Kasus 1

Assalamualiakum Wr. Wb.

Mohon maaf sebelumnya kalau bahasa saya yang kurang baik. Saya pria umur 33 th cerai dengan 1 anak umur 4.5 th. Karena anak saya masih kecil masih butuh bimbingan seorang ibu itulah saya berniat menikah lagi. Sekarang saya sedang membina hubungan dengan seorang akhwat dan kami berniat untuk menikah. Tapi setalah berembuk dengan keluarga akhwat tersebut kami tidak disetujui karena kami masih saudara sepupu.

Yang saya tahu dalam Islam ada 7 syarat yang tidak boleh dinikahi (muhrim). Tapi karena adat kami tidak bisa menikah apa yang harus saya lakukan untuk mendapat restu dari orang tua akhwat tersebut, sedangkan kami memerlukan restu tersebut. Tanpa restu orang tua sama juga tanpa restu Allah. Kami sebenarnya sudah dilarang untuk berhubungan lagi oleh orang tua ahkwat tersebut tapi kami melanggarnya.Kami hanya bisa berharap dan berdoa untuk mendapatkan restu orang tua.

Sebelumnya saya sudah coba untuk sholat istiqoroh dan saya sudah merasa mantap untuk segera menikah dengannya tapi karena belum mendapat restu orang tua kami hanya bisa menjalaninya saja dan berharap terbukanya pintu hati orang tua.

Dan untuk pindah kelain hati saya sangat berat. Kami selama ini hanya bisa berhubungan dengan telpon saja, jadi orang tua tidak mengetahuinya. Terimakasih.

Wassalamualaikum Wr. Wb.

NN

Kasus 2:

Ass….

1. Aku mau nanya bolehkah seorang Muslim menikahi wanita ke manakan sepupu (anaknya sepupuh)?

2  Dan sebaliknyabolehkah seorang wanita menikah dengan laki-laki yang merupakan anak dari sepupunya?

Wassalam,

Terimakasih

Wa’alaikumussalam warahmatullahi wa barakatuh

Sdr NN & Lim yang semoga dicintai oleh Allah swt.
Pertanyaan  tentang mahram sudah pernah kami jawab dalam rubrik yang lalu. Coba buka lagi di draft jawaban kami sebelumnya. Namun tidak mengapa saya ulas kembali…bukankah ilmu itu tak mengapa untuk selalu diulang?

Khusus Sdr. NN, Anda adalah seorang duda dengan satu anak, yang tentu mendambakan pendamping hidup lagi setelah pengalaman kegagalan pada pernikahan yang pertama. Memang membentuk rumah tangga tidaklah sesederhana seperti yang disangka. Semoga pengalaman masa lalu Anda menajdi suatu pengalaman yang berharga dan menjadi guru yang baik untuk melangkah ke depan.

Berkenaan dengan mahram, Allah swt. Berfirman dalam QS An-Nisa: 23-24 yang kurang lebih artinya:
“ Diharamkan atas kamu menikahi Ibu-ibumu, anak-anakmu yang perempuan, saudara-saudaramu yang perempuan, saudara-saudara ayahmu yang perempuan, saudara-saudara ibumu yang perempuan, anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki, anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan , Ibu-ibumu yang menyusui kamu, saudara-saudara perempuanmu sesuan, Ibu-Ibu istrimu (mertua), anak-anak perempuan dari istrimu (anak tiri) yang dalam pemeliharaanmu dari istri yang telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campur dengan istrimu itu (dan sudah kamu ceraikan) maka tidak berdosa kamu menikahinya, dan diharamkan bagimu istri-istri anak kandungmu (menantu) dan diharamkan mengumpulkan dalam pernihan dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang telah terjadi pada masa lampau, sungguh Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (23). Dan diharamkan juga kamu menikahi perempuan yang bersuami, kecuali hamba sahaya (tawanan perang) yang kamu miliki sebagai ketetapan Allah atas kamu…..(24).”

Secara rinci mahram dapat disimpulkan:
1. Ibu ke atas, termasuk nenek, baik dari pihak ayah atau dari pihak ibu
2. Anaknya, termasuk di dalamnya, cucu dan cabangnya
3. Saudara, sekandung atau seayah maupun seibu
4. Bibi (saudara ayah) sekandung, seayah atau seibu
5. Bibi (saudara ibu) sekandung, seayah atau seibu
6. Anak dari saudara laki-lakinya (keponakan)
7. Anak dari saudara perempuannya (keponakan)
Perempuan tersebut di atas diistilahkan dengan mahram (perempuan yang haram dikawin) selama-lamanya dan dalam waktu apapun dan keadaan apapun.Namun ada kriteria lainnya yakni:
8. perempuan yang haram dikawin karena ada hubungan susuan,yaitu ibu yang menyusuinya sejak kecil, sebelum ia berumur dua tahun, ia kenyang dengan susuannya dan menumbuhkan tulang dan dagingnya
9. Saudara sesusuan, keponakan sesusuan dan bibi sesusuan, seperti yang diterangkan dalam hadits nabi :
”Haram karena penyusuan seperti apa yang haram karena nasab.” (riwayat Bukhari dan Muslim)
10. ibu mertua
11. anak tiri dari istri yang telah dicampuri
12. menantu
13. memadu dua saudara
14. perempuan yang sudah kawin dan masih menjadi tanggungan suaminya
Sdr. NN & Lim , menilik ayat tersebut sepupu atau anak sepupu bukanlah mahram karena ia tidak termasuk dalam kategori di atas. Namun ada baiknya penemuan-penemuan terbaru dalam medis menjadi pertimbangan sekalipun bukan hal yang utama, tentang efek menikah dengan keluarga dekat. Berkonsultasilah dengan ahli medis dalam masalah ini. Lebih baik Anda lebih berhati-hati melangkah dan tidak terburu-buru; berpikirlah lebih matang dan penuh perhitungan.

Kepada Sdr. NN, cobalah pahami mungkin ada alasan lain di balik penolakan orang tua akhwat tersebut. Sudah menjadi kelaziman pada kebanyakan orrang tua dalam budaya Timur…..bahwa secara manusiawi mungkin saja ada kegamangan pada calon mertua Anda menikahkan anak gadisnya dengan seorang duda. Apalagi Anda sudah mempunyai anak. Memang tidak mudah melakukan hal-hal semacam ini, cermati tentang berbagai hal agar keluarga justru tidak terpecah; bukankah hikmah dari pernikahan adalah merekatkan dua keluarga dan menguatkan ikatan masyarakat? Sementara ini batasilah pergaulan dengan akhwat tersebut untuk menjauhi zina hati dan seterusnya. Biasanya dua orang yang menjalin ikatan memang rentan terhadap was-wisu syaithan. Nah..karena Anda sudah cukup matang, Ibu harap Anda dapat menjaga diri. Jadikan pengalaman perceraian Anda sebagai guru yang terbaik. Semoga Allah akan membuka jalan keluar pada Anda dalam masalah ini. Amin.

Wallahu a’lam bish-shawab
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wa barakatuh


LOVE IS CINTA

.:: Karena CINTA Kita Selalu Ada ::.

ephyria

my life my world

My Pain, My Life, My Struggles, My Fight

Come walk with me, Down My Dark & Stormy Journey BUSINESS INQUIRIES & CONTACT EMAIL : GODSCHILD4048@GMAIL.COM

Dunia Penyair ~ Himpunan Puisi Klasik Dan Moden Sepanjang Zaman

~ Koleksi Puisi Klasik Dan Moden Yang Segar Sepanjang Zaman ~

DAPUR IZZI

~ My Kitchen Dictionary ~

IZZI BAKERY

The Greatest Homemade Products

.::Ketika CINTA Bertasbih::.

.... saat beralun qasidah KASIH....

YOEDA BIKE

Bengkel Sepeda Gowes

Bengkel Sepeda Gowes

- SEPEDA GOWES -

PUISI SURGA

Sekadar Merekam Suara Hati

@yogicahyadhi

Travel - Photography - Everything

yuliartivk

Smile! You’re at the best WordPress.com site ever

ISLAM SYIAH

Meluruskan Pemahaman Tentang Islam Syi'ah Imamiyah Itsna 'Asyariyah (Jakfariyah)

bcrita.com

Bercerita Mengenai Informasi dan Inspirasi Terkini

Didik Rahmadi

Aku menulis untuk ku ingat kembali

alangalangkumitir

Javanese Manuscripts

Lazione Budy

'Saoirse' is not a word, it's angel

Impossible

Selamat Datang , dan Terimakasih Telah Berkunjung

Agnez Simple But Incredible

A fine WordPress.com site